POPULER REGIONAL: Nenek Penemu Uang Jadi Tersangka | Gadis di Wonosobo Dihabisi Pria Kenalannya

Misteri tewasnya gadis asal Wonosobo, Jawa Tengah berinisial FN (20) akhirnya terungkap. Korban dihabisi oleh kenalannya. Peristiwa nahas itu bermula saat korban menolak ajakan pelaku untuk berhubungan layaknya suami istri.

Pelaku kemudian meminta handphone (HP) yang ia belikan untuk korban. Namun, saat itu korban diduga mengeluarkan kata kata yang tak pantas hingga membuat pelaku sakit hati. Pelaku lalu menghabisi korban dan membuang jasadnya ke sungai.

Jasad korban ditemukan di bawah jembatan Sungai Kemadu, Dusun Clengkom, Desa Ngadisono, Kecamatan Kaliwiro, Kabupaten Wonosoboo, pada 22 Desember 2021 lalu. Identitas FN terungkap usai kakak korban melihat postingan tentang penemuan mayat perempuan di bawah jembatan Kaliwiro di grup media sosial. Melihat ciri dalam foto itu, ia meyakini korban adalah adiknya hingga mendatangi RSUD Setjonegoro Wonosobo untuk memastikan jenazah korban.

Keluarga lantas membawa korban ke rumah duka untuk dimakamkan. Sesampai di rumah, keluarga melihat ada hal yang mencurigakan pada tubuh korban. Ada luka bekas jeratan di leher korban.

"Pelapor merasa curiga adik kandungnya menjadi korban pembunuhan dan melaporkan kejadian tersebut ke kantor Polres Wonosobo untuk ditindaklanjuti, " kata Kapolres Wonosobo AKBP Ganang Nugroho Widhi melalui Kasat Reskrim Polres Wonosobo AKP Mochammad Zazid, Jumat (7/1/2022) Polisi akhirnya berhasil membekuk pelaku yang tak lain adalah kenalan korban. Ia mengungkapkan, pelaku SS (25), awalnya sering memberikan uang kepada korban.

Bahkan, pelaku sempat membelikan handphone merk Iphone XS Max kepada korban. Hingga pelaku mengajak korban bertemu dan meminta untuk berhubungan intim. Tetapi ajakan pelaku ditolak korban. Pelaku pun selanjutnya ingin meminta kembali handphone merk Iphone XS Max yang pernah ia kasih ke korban.

Namun, korban diduga mengeluarkan kata kata yang tidak berkenan di hati pelaku hingga pelaku tersulut emosi. Ia mengambil tali tambang yang dimasukkan ke dalam tas selempang. Di pinggir jalan depan sebuah gudang kosong, Jalan Lingkar Selatan Kecamatan Selomerto, pelaku menggunakan tali itu untuk menjerat leher korban hingga meninggal.

"Pelaku membopong tubuh korban dan melemparkannya ke ke dasar sungai dengan kedalaman kurang lebih 10 meter," katanya Pelaku dijerat Pasal 340 KUHP atau Pasal 338 KUHP atau Pasal 353 ayat (3) KUHP tentang pembunuhan yang direncanakan dengan ancaman hukuman mati atau pidana penjara seumur hidup atau paling lama 20 tahun penjara.

Leave a Reply

Your email address will not be published.